Beatiful but Fragile: Flores “The Flower” Island

FloresMy first impression when our aircraft flew above this island was, “Woow…where is it? Is it real? Are we heading to the filming location of Lord of The Ring or something?” That morning Flores was covered with fog, but it was still quite clear for us to see how enchanting this island could be. Right after the beach, there were only hills and hills..

floresfloresflores“Flores” is Portuguese for “Flower”. I suppose when those Cristiano Ronaldo’s ancestors came to this island hundreds years ago before Robin van Persie’s ancestors, they were amazed of its beauty and called it “Flower Island”.

Not many people know this island is so beautiful because of the terrifying power that lies beneath it. Flores is located within the subduction zone where two different tectonic plates collide. It’s the reason why this island is tectonically active and become the important part of what we call “Ring of Fire”.

The Ring of Fire is an area where a large number of earthquakes and volcanic eruptions occur in the basin of the Pacific Ocean. Flores itself is home for several volcanoes, such as Kelimutu (Ende), Inerie and Inelika (Ngada), Ranaka and Anaka (Manggarai), Rokatenda (Sikka), and Ilemandiri (East Flores). When I went to Manggarai few days ago, people told me that Ranaka Mountain was once alleged as inactive, until 1988 when it suddenly erupted and a new volcano came up. The new volcano was then called Anaka Mountain (“anak” = “child”).

Ranaka and Anaka

Ranaka is the leftest mountain, and Anaka is right beside it.. (Picture taken from Manggarai airport)

The administrative city of Manggarai District, Ruteng, lies above 1000 meters (3281 ft) in elevation. The weather is cold, when it’s compared to other places in Indonesia. The temperature is around 17 degrees Celsius (alright, that might be summer in the some part on the north side of the earth!), makes it a very nice place to live. The people are very kind, the food was nice, the city was so calm, no traffic jam, not much criminality. But the water source are moving! Literally. Because of the tectonic movement, some spring water sites are moving from one place to another, and it makes clean water supply become a critical issue for Manggarai Government.

Manggarai

Ruteng, Manggarai – Flores Island

Rice fields in Manggarai. Made by the farmers, not alien, nor spiderman!

Rice fields in Ruteng, Manggarai. Made by the farmers, not alien, nor spiderman!

ManggaraiBut anyway, it was very nice for me to come to this beautiful “Flower Island”. I would really love to come back here again some day and climb one of those mountains! 🙂

Posted in Traveling | Tagged , , , , , | Leave a comment

Mt. Arjuna, East Java

a

Arjuna is one famous character in Javanese traditional puppet, Wayang. He’s the third in Pandawa Brothers, and known as the most charming one. He broke many women’s heart but he was also married to lots of women. In Indonesia, Arjuna become the symbol of gallantry and handsomeness.

It’s said that once upon a time, Arjuna had a meditation on a small hill in the forest to improve his power. He sat there day after day, deeply meditated. But since his power had already been very strong, that hill grew taller and taller until all the Gods were worried that it will reach the heaven. When his teacher finally woke Arjuna up from his meditation, that hill had become a mountain. It was then named after his name, Arjuna Mountain.

I know that’s not real, but for me, this mountain deserve to be called Arjuna, not because of this fairy tale, but something beyond that. Something which can’t be described by words. Something which you can only understand it if you do it. Something luxurious which you can only grab it within 2 days long walk and some sleep through freezing nights. Something that my friend has tried to show in this video, but trust me… Those green savannah, those colorful flowers, and those misty hills are far more astonishing in the real world…  I can say, this mountain might be as stunning as one’s ever imagine about how Arjuna could look.

I and 20 of my friends climbed this mountain on 29-31 March 2014, 2 nights and 3 full days of walk, from 9 AM to 7 PM. I’ve got my knee injured on the way down, most of my friends even worse. But it was such an amazing experience for us. And that trip was my first mountain climbing trip since my last trip to Dempo mountain in January 2011.

Posted in Traveling | Tagged , , , | Leave a comment

Mt. Rinjani, Lombok

Some people climb it because it’s the third highest land in this country…

Some may adore it because of its greatness and beauty…

I came here because it has always been on my dream…

 

Mt. Rinjani, Lombok…This mountain could be one of the most romantic places on the earth…and I’m glad that I climbed it with him.

Posted in Uncategorized | Tagged , , | Leave a comment

Sabu Island, Sabu Raijua

Compare to people who live in Java, Sumatra and Kalimantan, people who live in the East of Indonesia, such as East Nusa Tenggara, Maluku, and Papua generally look tougher. They speak fast and loud. Javanese people might feel intimidated with that, but don’t step back! Wait for a while, and see… Behind those tough looks, they have a very kind and tender heart. They like to laugh and like to help. People in Sumba even claim their island as “The Smiling Island”, but I’m sure it applies to other islands in the East Indonesia too.

Sabu (or Sawu) is the third place that I have visited in East Nusa Tenggara (NTT), after Waingapu in Sumba and Kupang in Timor. Sabu is one of Indonesia’s outermost islands. Just like in other place in NTT, people in Sabu are very friendly and they will be very happy to see new people come to their island.

Sabu is a part of Sabu Raijua district, a new district since it was separated from Kupang six years ago. It actually consists of Sabu Island and Raijua Island, but this time I can only visit Sabu. Although it is still less developed, there are many things that make me fascinated to this island. The first one is the people, like I’ve already talked about before. Second, still about the people. I really love to see how people teach their children to appreciate every new day, every morning that we have. If you go around in the morning, you can see children in white and red school uniform (elementary school uniform) greet everyone who pass by with “Pagi pak!” (“Morning Sir!”) or “Pagi kak!” (“Morning sis/bro!”) or just “Pagi!” (“Morning!”) with cute voice and big smile on their face! To everyone! Even stranger.

Well, I’ve already known for a long time that I like the kids.. But now I also know that Sabu’s kids are my favorite! 🙂 Two days ago, I had an opportunity to meet some of the kids and to visit their house in Ledekepaka Village in West Sabu… These are some photos that I took there…

The Kids (Andra, Nera, Nadia) and Me

Their house

Nera and Nadia’s House… A traditional house with lontar leaves roof.

PLN (Perusahaan Listrik Negara/State Electricity Company) has not reached their house yet...

PLN (Perusahaan Listrik Negara/State Electricity Company) has not reached their house yet…

Nera and His Chick

Nera loves the chicks!

Nera's Puppy

Nera’s Puppy

Nera's Pigs

Nera’s Pigs

Nera’s Lontar Trees. Papa Nera (Nera’s father) takes the nira water from these trees to make Gula Sabu (Sabu’s sugar). They eat gula sabu every morning, and eat rice just for the afternoon meal.

Posted in Traveling | Tagged , , , , , , | Leave a comment

Waingapu, East Sumba

Hell yeah! We have a place like this! Yes, it’s still Indonesia and Jokowi still came to this place couple months ago for the presidential campaign.. Although this is not the place where I came from, I would probably recommend people to visit this place when they come to Indonesia, rather than Java.

This is East Sumba. It lies on the island of Sumba, part of the province of Nusa Tenggara Timur. Nusa Tenggara is an archipelago in the southeast of Indonesia. Nusa means island and Tenggara means Southeast. I don’t know since when, but Nusa Tenggara is separated into two province, Nusa Tenggara Barat (West Nusa Tenggara) and Nusa Tenggara Timur (East Nusa Tenggara). So, if translated, Nusa Tenggara Timur will be “The Island on The East Southeast”. Confusing.

Anyway, up until now, this place has the bluest sky I have ever seen. The landscape consists of hills and savannah. In some place you might still find horses freely grazing on those knee-high yellow grass fields. But since I only stay here for 3 night, and many many work tasks that I have to fulfill, I only went to the top of one hill, in the border line of Waingapu, and took these pictures. Even though tonight (this is my last night here) I’m going to cry out loud of wanting to go to Tarimbang beach and Weekuri lake. So, if you’re luckier than me to come and have a longer time here, make sure you go to those places! I gave you the link from my favorite Indonesian travel blogger if you want to take a peek at them 🙂

Posted in Traveling | Tagged , , , , , | 2 Comments

“It’s Gili Trawangan! Take off your watch! We don’t need to know the time!”

Yeah, that was what Nick said when we were on this island. On this stunning white sandy beach, with crystal clear water, lovely blue sky and refreshing sea breeze, why would we know about the time? Other than sunrise and sunset, there will only be sunny time! So let’s just relax and see why this place never made me want to say good bye…

Posted in Traveling | Tagged , , , , | Leave a comment

Belajar dari Heraclitus…

Wah lama juga ya sejak terakhir kali menulis di blog ini… Perjalanan ke Bali di Juni tahun lalu memang perjalanan liburan panjang terakhir sebelum akhirnya saya melanjutkan kuliah, dan nyaris tidak melakukan perjalanan yang panjang lagi. Tapi sebetulnya ada banyak sekali hal menarik yang terjadi di sepanjang satu tahun ke belakang.

“You couldn’t step twice into the same river”, kata Heraclitus, filsuf Yunani yang hidup tahun 535 BC – 475 BC. Entah kakinya atau air yang mengalir di sungainya, yang jelas nggak ada satu pun di dunia ini yang nggak berubah. Termasuk diri kita.

Perubahan bisa datang dari diri kita sendiri, dari hasil kontemplasi atau pengaruh lingkungan dan orang-orang yang datang dan pergi. Berita buruknya, satu orang yang keberadaannya sangat berarti dalam siklus perubahan hidup saya baru saja pergi tahun ini. Minggu, 20 April 2014 seorang sahabat, saudara satu angkatan di Lawalata IPB, salah satu orang pertama yang saya kenal, yang paling dekat selama masa di IPB, Aji Muchamad Huda alias Aza, berpulang. Kemana? Entahlah… Yang jelas dia sekarang berada di satu dimensi lain yang nggak lagi membutuhkan raga bagi kehidupannya. Dan karenanya, hidup di sana pasti lebih damai daripada di sini.

Aza meninggal di kecelakaan Arung Jeram di Sungai Cisadane, Bogor. Kronologisnya bisa dilihat di http://lawalataipb.org/suasana-duka-menyelimuti/

Seperti kata Heraclitus, air mengalir dalam sungai sehingga setiap kali kita menapak akan selalu ada air baru yang menyetuh kaki kita. Ada air yang pergi, ada air yang datang. Ada satu sahabat yang pergi, ada satu sahabat datang. Yang ini agak berbeda.

Saking bergairahnya menceburkan diri di sungai baru ini, akhirnya kita bisa tahu bahwa bukan hanya airnya yang berubah, tapi kakinya juga berubah. Saya berubah…

Air di sungai ini mengalir dari tempat yang jauh di utara, dimana penduduknya dicap arogan, kultur yang dicap individual, karakter yang sama dingin dengan cuacanya. Tapi sesuatu memang akan terlihat sama sekali buruk dan sama sekali baik jika hanya dari kejauhan. Dari dekat kita bisa lihat bahwa warna itu bukan cuma hitam atau putih. Ada juga hijau, jingga, ungu.

Namanya Nick, beberapa panggil dia Dadang. Warnanya bukan hitam seperti kata orang-orang (saya tidak sedang membicarakan ras). Bagi saya dia Jingga. Manis agak keasam-asaman, yang pasti segar. Dia spesial, seperti momen matahari terbenam.

Di dekatnya saya seperti ingin melompat dan menari. Seperti kumang yang tidak takut lagi keluar dari cangkang. Kumang yang baru sadar bahwa di lautan ada banyak sekali kejutan. Kamu boleh jadi kumang yang membosankan dan meringkuk di dalam cangkang, atau keluar, mengambil resiko, jadi apapun yang kamu mau, ikut dalam arus kegilaan dan berenang. Pada akhirnya semua itu pilihan kan?! 🙂

Posted in Traveling, Uncategorized | Tagged | 3 Comments

Nusa Penida, Perubahan Iklim dan Wanita Penantang Gelombang

Bali, 5-10 Juni 2013

Checkpoint 3: Rumah Ibu Luh Padmi, Desa Ped, Nusa Penida

Kuta Utara, Sabtu jam 6 pagi ketika matahari baru sejengkal menampakkan diri. Di tepi Jalan Tangkuban Perahu saya melangkah pelan sambil menggendong sebuah daypack dan menenteng dry bag berisi alat dasar selam, harap-harap cemas menunggu taksi yang akan mengantar saya ke Sanur. Satu tujuan yang pasti pagi itu, “harus menyebrang ke Nusa Penida dengan Jukung yang berangkat jam 7”.

Jam 6.40 taksi berhenti di depan gardu tiket masuk ke pantai Sanur. Demi menghemat pengeluaran, saya turun dan mulai berjalan kaki dari titik ini, karena setiap kendaraan yang masuk akan dikenakan biaya tambahan. Setengah berlari, saya langsung menuju pantai dimana Jukung seharusnya bersandar. Namun apa yang terjadi? Perahu kayu dengan dua cadik, yang 6 tahun lalu saya tumpangi untuk menyebrang ke Nusa Penida itu ternyata tidak beroperasi lagi.

Semua orang yang saya tanyai perihal Jukung ini menjawab dengan nada yang sama “Jukung sudah tidak ada mbak, lebih enak naik speedboat, cepat, harganya tidak beda jauh dengan Jukung dulu”. Tapi bagi saya, Jukung lebih dari sekedar alat transportasi. Karena perahu ini menyimpan begitu banyak kenangan yang pernah saya lewati bersama 15 sahabat. Ekspedisi Nusa Penida tahun 2007. Sebuah perjalanan yang kelak menjadi cikal bakal nama angkatan di kelompok pecinta alam kami: Lawalata angkatan Nusa Penida.

Harapan untuk bernostalgia di atas Jukung pun pupus. Di konter penjualan tiket speedboat saya berdiri memandangi jadwal penyebrangan ke Nusa Penida. Gawat!  Speedboat juga akan berangkat pukul 7 pagi. Setelah membeli tiket seharga Rp.65.000, saya langsung berlari ke arah barat daya dimana semua speedboat berkumpul. Perahu yang saya tumpangi bernama Prasi Sentana, seperti nama seekor kuda. Kuda yang menyebrangi lautan dari Sanur menuju Nusa Penida hanya dalam waktu 30 menit. Sungguh berbeda dengan Jukung yang memanjakan kita dengan berlayar selama 2 sampai 3 jam.

Image

The Last Passenger…

IMG_2328

Menuju Nusa Penida… Dimana matahari terbit pertama kali.

Ada satu perasaan yang membuat dada ini rasanya ingin meledak di detik pertama saya menginjakkan kaki di pasir pantai Toyapakeh, Nusa Penida. Sebuah rasa yang jika diteriakkan kurang lebih bunyinya akan seperti ini:  “Woooyyy!! Bucok, Kliwon, Trening, Menyeng, Nene, Mping, Pesong, Patkai, Turbo, Bronky, Kipli, Upil, Aja, Jeby, Sukro!! Gue ke Nusa Penida lagi! Coba lo semua ada di sini…!!”.

Let me introduce my Nusa Penida Geng! (ki-ka) Jeby, Sukro, Kliwon, Kipli, Menyeng, Pesong (ketutupan), Trening, Mping, Bronky, Ubo, Ntip (saya), Nene, Bucok, Patkay, Upil, Aja. (Nusa Penida, 2007)

Geng Nusa Penida kami! 🙂 (ki-ka) Jeby, Sukro, Kliwon, Kipli, Menyeng, Pesong (ketutupan), Trening, Mping, Bronky, Ubo, Ntip (saya), Nene, Bucok, Patkay, Upil, Aja.
(Nusa Penida, 2007)

Menuju Desa Ped, saya diantar oleh Warsita, seorang mahasiswa Sastra Jepang Universitas Udayana semester 6, pemuda asli Nusa Penida yang saya kenal di speedboat. Dari Toyapakeh, kami bermotor ke arah Timur, melewati perkebunan kelapa, kandang-kandang babi, dan hamparan rumput laut yang sedang dijemur. Warsita tidak kenal dengan Ibu Luh Padmi, sehingga tujuan kami saat itu adalah Penangkaran Jalak Bali di Desa Ped. Namun pada beberapa puluh meter sebelum kami tiba di penangkaran, saya melihat sebaris senyuman ramah yang begitu familiar. Dari seorang ibu yang sedang mengikati rumput laut di halaman samping rumahnya. Dengan cepat saya minta Warsita berhenti, menyampaikan ucapan terima kasih kepadanya, lalu melesat berlari ke rumah ibu berwajah ramah tersebut.

Sang ibu tercenung melihat kehadiran saya. Saya berdiri mematung. Beberapa detik berlalu, akhirnya saya membuka mulut. “Ibu masih ingat saya?”. Mendengar ucapan tersebut ibu langsung meninggalkan rumput lautnya, berdiri, menghambur memeluki saya. “Ya ampun Riaa!! Ini ria…??” ucapnya tak percaya. Lalu kami menghabiskan sebuah pelukan yang panjang. Ibu menangis. Saya pun menangis. Kadek dan Luh Padmi, adik-adikku, berdiri di depan pintu memandang tak percaya, lalu sejurus kemudian turut menghambur dan berteriak  “Kak Riaa….!!”

Begitulah akhirnya kisah si anak hilang yang kembali ke kampung halamannya. Berkat ekspedisi Lawalata, saya berada di keluarga kecil ini. Pagi itu Ibu Luh Padmi membawa saya berkeliling ke rumah para tetangga, memaksa mereka untuk memutar balik ingatannya ke tahun 2007. “Ini Ria… Ria dari Bogor yang dulu pernah tinggal di sini”  ucap Bu Luh Padmi dengan berlinang air mata, dan kemudian disahuti oleh tetangganya dengan “Oh, Ria yang dulu sama teman-temannya ke sini? Kok sekarang berubah? Dulu cantik” atau “Oh, iya Ria yang cantik? Kok sekarang berubah? Teman-temannya mana? Johan mana?”. Entah berapa puluh kali saya harus bercerita tentang Johan, si kakak senior yang juga dekat dengan Bu Luh Padmi. Bercerita tentang bagaimana nasib 15 begundal yang dulu bersama saya ke sini. Bercerita tentang Anggi, si pesepeda keliling Indonesia yang dulu juga pernah mampir ke sini. Dan tentunya juga bercerita tentang kenapa saya yang sekarang tidak secantik dahulu lagi 😛

IMG_2543

Nusa Penida, 2007. Belakang: (ki-ka) Saya, Ibu Luh Padmi, Bapak, Kak Johan. Depan: (ki-ka) Luh Padmi, Kadek.

IMG_2564

Nusa Penida, 2013. See how much they’ve grown up! 😀
(ki-ka) Saya, Luh Padmi, Kadek

Oke, lupakan sejenak masalah perubahan tampang. Mari kita bahas tentang rumput laut Nusa Penida. Pulau di sebelah tenggara Bali ini memang terkenal sebagai lumbung rumput laut. Hal pertama yang akan kita pertanyaan ketika pertama kali tiba di pulau ini biasanya adalah “ini apaan sih yang dijemur, kuning-kuning, bau amis pula?“. Itu dia rumput laut yang biasa kita makan di es campur. Jangan bayangkan rumput laut yang baru diambil di laut rasanya akan seenak rumput laut es campur. Saya pernah mencoba memakannya langsung, dan rasanya asin saudara-saudara. Itu kenapa rumput laut setelah dipanen harus dijemur terlebih dahulu, untuk mengurangi kandungan air dan garam dalam rongga-rongga tubuhnya.

IMG_2340

Jemuran Rumput Laut

Budidaya Rumput Laut di Nusa Penida

Banyak penduduk Nusa Penida bekerja sebagai pembudidaya rumput laut, membudidayakan rumput laut di pantai belakang rumahnya. Kurang jelas. Pantai yang putih pasirnya, jernih airnya dan indah terumbu karangnya. Tapi kita harus merelakan sedikit bagian dari pantai ini untuk tidak berterumbu karang, karena disinilah rumput laut tumbuh dan menghidupi ratusan jiwa masyarakat pantai Nusa Penida.

IMG_2505

Lahan rumput laut…

Ada 2 jenis rumput laut yang dibudidayakan oleh masyarakat Nusa Penida, yaitu Eucheuma spinosum dan Eucheuma cottoniE. spinosum memiliki tekstur kulit lebih kasar. Sedangkan E. cottoni memiliki tekstur kulit yang licin, warna lebih cerah dan harganya lebih mahal. Namun kini mereka hanya membudidayakan rumput laut E. spinosum meskipun harga jualnya lebih murah, karena kondisi lingkungan yang membuat E. cottoni semakin sulit dibudidayakan.

IMG_2561

Eucheuma spinosum

Budidaya rumput laut di Nusa Penida menggunakan sistem lepas dasar atau off bottom method, yaitu dengan mengikat ranting rumput laut pada seutas tali ris yang kemudian diikatkan pada patok-patok yang ditanam di laut. Tali ris yang digunakan biasanya adalah tambang plastik, dimana di setiap 15 cm terdapat tali kecil (biasanya terbuat dari plastik es lilin) yang berfungsi sebagai pengikat rumput laut. Dalam satu ikatan terdapat 2 potongan ranting rumput laut. Rumput laut yang digunakan sebagai bibit harus merupakan ranting yang muda, memiliki banyak cabang, sehat dan tidak terkena busuk batang.

Busuk batang adalah masalah utama budidaya rumput laut di Nusa Penida. Majalah Salam (Petani Sustainable Agriculture Magazine) edisi 26 Januari 2009 yang mengangkat tema perubahan iklim pada sektor pertanian, dalam satu artikelnya membahas persoalan menurunnya produksi rumput laut di Nusa Penida akibat mewabahnya busuk batang atau ice-ice. Dalam artikel tersebut dipaparkan bahwa busuk batang terjadi akibat cuaca ekstrim yang menyebabkan perubahan kadar garam, struktur kimia lainnya ataupun meningkatnya suhu air laut sehingga mengurangi kemampuan rumput laut dalam menyerap nutrisi. Hal ini diperburuk oleh kondisi ombak yang kencang yang menyebabkan rumput laut lebih mudah rontok.

Dari tahun ke tahun produksi rumput laut di Nusa Penida mengalami penurunan, ini pun dirasakan oleh Ibu Luh Padmi dan tetangga-tetangganya. Karena busuk batang yang selalu menyerang hasil panen, kini hampir semua petani harus membeli bibit baru dari pulau lain untuk ditanam di lahannya. Kemandirian petani rumput laut pun tercerabut oleh perubahan iklim. Biaya produksi semakin mahal. Tapi rumput laut tetap harus ditanam. Strateginya adalah dengan melakukan panen dini, sebelum rumput laut yang rontok semakin banyak, meskipun hal ini menjadikan beban pekerjaan para wanita di Nusa Penida menjadi berlipat ganda. Kenapa?

IMG_2554

Mbok Wayan. Mengikati bibit rumput laut.

Para Wanita Penantang Gelombang

Saya mengklasifikasikan tahapan budidaya rumput laut masyarakat Nusa Penida dalam 5 kegiatan utama, yaitu (1) persiapan bibit, (2) persiapan lahan, (3) penanaman, (4) pemanenan dan (5) penjemuran. Persiapan bibit meliputi kegiatan mengikati satu persatu rumput laut pada tali-tali kecil yang terdapat di sepanjang tali ris. Persiapan lahan meliputi kegiatan memasang serta memperbaiki patok-patok di laut yang akan digunakan untuk mengikat tali ris. Penanaman yaitu kegiatan memasang tali ris yang sudah berisikan bibit rumput laut ke patok-patok. Pemanenan yaitu melepas ikatan dan mengangkut tali ris beserta rumput laut yang telah tumbuh besar ke daratan. Sedangkan penjemuran adalah kegiatan mengeringkan rumput laut yang telah dipanen di bawah sinar matahari, untuk kemudian menjualnya.

Setidaknya tiga dari lima pekerjaan tersebut (persiapan bibit, penanaman dan pemanenan) adalah pekerjaan yang membutuhkan peranan wanita lebih besar dibanding yang lainnya. Persiapan bibit dimulai sejak pagi hingga lepas siang. Berpuluh-puluh kilo rumput laut dirangkai di sepanjang tali ris oleh ibu-ibu rumah tangga ini dalam sehari. Jika air mulai surut mereka segera turun ke laut untuk melakukan pemanenan. Para suami membantu mengangkut rumput laut yang telah dipanen ke darat, sambil mengurus rumput laut yang telah dijemur dan mempersiapkan kayu-kayu akan yang digunakan untuk mengganti patok yang mulai rusak. Setelah rumput laut yang lama selesai di panen, penanaman rumput laut yang baru pun dimulai. Bibit rumput laut diangkut oleh para suami ke lahan. Sang istri masih tidak beranjak dari rendaman air garam. Satu persatu tali ris diikatkan ke patok oleh para istri, sedang para suami beraksi dengan kayu dan palu, memperbaiki patok-patok yang tidak lagi kokoh.

Sabtu, 8 Juni yang lalu saya berkesempatan untuk “memakai sepatu” ibu-ibu petani rumput laut ini: mempersiapkan bibit, memanen dan menanam rumput laut. Setelah tangan mulai keriput akibat mengikati rumput laut sejak pagi, pukul 2 siang saya dan Ibu Luh Padmi turun ke pantai untuk memanen. Ibu berjalan duluan, terlihat badannya tergoyang-goyang oleh ombak yang masih menghempas kencang. Saya berenang mengikuti ibu, dengan alat dasar selam lengkap (fins, masker dan snorkel). Tidak ada masalah yang berarti. Petak rumput laut ibu berada di bagian yang lebih dalam, lebih menjauhi pantai. Dan ombak di Nusa Penida ini tidak hanya pecah di pantai, tapi juga di tengah. Dengan perpaduan angin yang kencang, lengkaplah permasalahan yang menimpa saya ketika mulai menegakkan badan. Selamat membantu ibu memanen rumput laut, menghadang gelombang dan berdamai dengan arus laut yang dahsyat ini ya Ria!

IMG_2399

Ibu Luh Padmi, bersiap menyelam… (Lihat ombaknya!)

Inti dari pemanenan sebetulnya adalah melepas satu persatu tali ris, kemudian menggulung dan meletakkannya ke atas sebuah ban dalam yang telah digembungkan dan diikatkan pada patok di dasar laut. Namun jangan bayangkan kegiatan memanen rumput laut sesederhana menceburkan diri dan menggulung-gulung tali. Beratnya tali dan rumput laut yang harus diangkat dan kerasnya ombak yang terus menyiksa keseimbangan adalah 2 perkara yang membuat saya harus mengakui kekuatan perempuan di hadapan saya ini. Ia yang menyelam hanya dengan bermodal masker dan sandal jepit.

Berulang kali saya mencoba membantu membuka ikatan tali yang ujungnya sudah ibu lepas terlebih dahulu. Menyelam sambil berpegangan kuat pada patok kayu. Terus berusaha di tengah ombak yang menghantam bertubi-tubi. Dan selalu kehabisan nafas sebelum ikatan sempat terbuka. Saya gagal. Mungkin hanya 2 atau 3 tali ris saja yang berhasil saya buka ikatannya sepanjang sore itu. Itu pun tetap ibu yang harus menggulungnya, karena keseimbangan tubuh saya yang masih tidak akrab dengan ombak Nusa Penida. Sertifikat selam pun rasanya tidak berarti apa-apa di hadapan para wanita penantang gelombang ini.

IMG_2386

Menyelam dan melepas satu persatu ikatan tali ris di tengah arus yang kencang…

IMG_2389

Berdamai dengan ombak pun rasanya sulit sekali, apalagi harus mengangkat gulungan tali berisikan rumput laut yang luar biasa berat ini…

Akhirnya saya menyerah, hanya membantu ibu memunguti rumput laut yang rontok dan mengumpulkannya ke dalam keranjang. Betapa busuk batang benar-benar mewabah di lahan rumput laut ibu. Begitu banyak rumput laut yang rontok akibat busuk batang, hingga saat ibu sudah mulai melakukan penanaman, saya masih harus memunguti rumput laut yang tersangkut di jaring yang mengelilingi lahan.

Maka mari kita bayangkan jika cuaca ekstrim selalu terjadi dan busuk batang selalu menyerang. Jika panen dini adalah satu-satunya langkah terakhir, maka pekerjaan ini – mengikat, memanen, menanam – harus selalu dilakukan oleh ibu-ibu di Nusa Penida. Tidak ada pilihan lain. Setiap hari mereka harus bergumul dengan garam. Mengikati rumput laut hingga tangan keriput. Berjam-jam berjuang di bawah terik matahari. Menghadang kerasnya gelombang. Pagi hingga petang, 7 hari dalam seminggu. Karena hidup harus terus berjalan. Dan ternyata hidup memang membutuhkan perjuangan…

IMG_2405

Life is tough dude!

Keesokan harinya saya positif masuk angin. Rencana menyelam di Crystal Bay atau Padang Bai pun gagal. Untungnya kemarin setelah membantu ibu memanen saya sempat skin diving di dekat petak rumput laut kami. Sebetulnya masih ingin membantu menanam, tapi ibu melarang karena melihat saya yang kerap tersedak setiap kali berusaha mengikatkan tali. Akhirnya sore itu saya habiskan dengan hunting foto! 🙂

IMG_2421

Sore di Pantai Desa Ped…

IMG_2495

Bapak 🙂

IMG_2494

Triggerfish sedang asik bermain di lahan rumput laut… Jangan gigit kaki ibu ya!

IMG_2456

Kehidupan bawah laut di beberapa meter setalah petak rumput laut kami…

IMG_2463

Banyak table coral besar-besarr…

IMG_2464

Moorish idol dimana-mana

IMG_2472

Woy spongeboob!! Nih Patrick ngumpet di sini nihh….

IMG_2544

Aktivitas di malam hari: ngerumpi sambil memperbaiki tali ris

IMG_2357

Ibu Luh Padmi 🙂

Minggu, 9 Juni 2013 pukul 13, saya kembali ke Kuta. Ibu Luh Padmi memberikan saya banyak bekal camilan dan minuman untuk di perjalanan. Bli Wayan, Luh Padmi dan Kadek mengantar saya hingga ke Pelabuhan Toyapakeh. Rasa haru kembali menyeruak ketika kapal yang saya tumpangi mulai beranjak meninggalkan Nusa Penida. Seperti anak yang pergi merantau, suatu hari saya pasti akan kembali lagi ke pulau ini :’)

IMG_2589

Meninggalkan Nusa Penida…

Di Sanur, saya dijemput oleh Kadek, adik Bli Wayan yang sedang meneruskan kuliah di sekolah pariwisata dekat Pantai Sanur. Kadek mengantar saya hingga ke Kuta, persinggahan terakhir sebelum akhirnya kembali ke Bogor besok pagi. Di Kuta saya disambut oleh Maman, Meyfel dan Steve, 3 orang sahabat yang paling berjasa, yang di tengah-tengah kesibukan divingnya masih bisa menemani saya hunting ikan bakar, mengajari main Paranto, dan membuat malam terakhir di Bali menjadi penuh warna. Merah, kuning, hijau kan? 🙂

IMG_2644

Let me introduce you My Handsome Brothers: Redtoothed, Nemo, and Sharky

Posted in Uncategorized | Tagged , , , , , , , , | 6 Comments

USAT Liberty: The voyage of broken ship

When you’re traveling alone, you’ll realize that in the end, no matter how hard life treats you, you’re the one who should decide whether you’re going to be happy or not, whether your journey will be fun or boring, and whether you will remain alone or meet lots of new friend along your journey. Indeed, friendship is treasure, traveling is a cure and happiness is a choice. – Ria, 2013

Bali, 5-10 Juni 2013

Berangkat sendiri dari Bogor, menuju Kuta, tempat dimana seorang sahabat tinggal dan berkarir di sana. Berkarir? Hmm…mungkin dia tidak begitu menyukai kata ini.

Namanya Maman, teman yang saya kenal di Palembang akhir 2010 ketika sedang jadi Spiderman, menjual kemampuan Single Rope Technique kami untuk membersihkan Gedung Pajak di sebelah Kambang Iwak. Setelah berkarir sebagai climber, kemudian caver, paraglider dan canyoneer (bener ga sih istilahnya?), saat ini status resminya di Bali adalah seorang diver. Hampir semua dive spot di pesisir Island of God ini telah diselaminya. Dan hingga kedepannya, dia adalah salah satu orang yang paling berjasa dalam memberi support dan advise terhadap penyelaman-penyelaman yang akan saya lakukan, selain Kak Efin yang tentunya juga sangat berjasa karena telah meminjami saya underwater kamera dan membuat saya percaya bahwa perjalanan ini pasti bisa dilakukan.

I’m really thankful that God gave me such wonderful friends like you both! *terharu :’)

Checkpoint 1: Krobokan, Kuta Utara, Badung, Bali

Tiba di Bali, tepatnya di kos-kosan Maman di Kuta Utara. Yap, this place’s gonna be my temporarily home during this trip. Hal pertama yang saya lakukan setelah meletakkan pantat di tempat ini adalah “menyusun itinerary”. Bodoh bukan? Traveler macam apa yang menyusun itinerary setelah tiba di lokasi. Setelah berdiskusi dengan Maman, membolak-balik peta, dan mengira-ngira, maka inilah jadwal perjalanan saya selama 6 – 10 Juni 2013 di Bali:

Kamis, 6 Juni 2013:

Pagi – Siang : Berangkat ke Tulamben, naik motor lewat jalur pantai Timur Bali.

Siang – Sore : Istirahat dan prepare untuk penyelaman pagi esok harinya.

Jumat, 7 Juni 2013:

Pagi – Siang : Diving di 2 spot di Tulamben

Siang – Sore : Kembali ke Kuta

Sabtu, 8 Juni 2013:

Pagi : Berangkat ke Nusa Penida via Sanur

Minggu, 9 Juni 2013:

Plan A. Pagi: Diving di Crystal Bay – Sore: Kembali ke Kuta via Sanur

Plan B. Pagi: Nyebrang ke Bali via Padang Bay, diving di Padang Bay, kembali ke Kuta naik bus sampai terminal Ubung.

Senin, 10 Juni 2013:

Pagi: kembali ke Bogor, flight jam 9.

Setelah menyusun itinerary, giliran teknologi yang bekerja. Dengan GPS amatir di Blackberry 9800, saya marking tempat ini sebagai checkpoint 1 dan Tulamben sebagai checkpoint 2. Klik Get Direction, lalu muncul informasi: Distance: 60,6 miles; Estimated time: 1 hour 38 minutes. Estimasi waktu tempuh GPS ini setidaknya 2 kali lebih cepat dari dunia nyata, karena belum memperhitungkan kemacetan yang mungkin terjadi, lampu merah, istirahat dan sebagainya. Jadi perkiraan waktu tempuh saya dari Kuta ke Tulamben kira-kira 3 jam, melalui rute pantai timur Pulau Bali.

Hari Kamis pagi, berangkat dari Kuta menuju Tulamben dengan motor pinjaman (pinjam ke Maman, siapa lagi? Thanks Man! Your reward will be f*ckin huge in heaven! :-)). Karena malas membuka-buka GPS, akhirnya saya mengikuti arahan yang diberi oleh Maman: ‘dari By Pass lurus aja, ikutin arah ke Singaraja’. Oke, tanpa ragu-ragu saya mulai menarik gas motor mio biru ini menyusuri Sunset Road, By Pass Ngurah Rai, Jalan Gatot Subroto, dan… Apaa? Kenapa ke Kuta lagi?!

Singkat kata akhirnya saya menyadari hanya berputar-putar di kawasan yang sama. Berbelok ke arah Singaraja melalui Ubung, dan kemudian melenceng dari jalur yang digambarkan dalam GPS. Kalau mengikuti jalan ini artinya untuk mencapai Tulamben kita akan melewati jalur tengah, memotong Pulau Bali jadi dua, kemudian di Utara sana belok ke timur menuju Kubu. Dan jalur tengah ini akan melewati banyak perbukitan, lewat bedugul, jauh lebih panjang dibanding jalur Timur dan tentunya saya tidak tega pada si mio biru. Akhirnya saya putar balik, dengan patuh mengikuti arahan GPS ke Jalan Prof. IB Mantra, menuju Amlapura, lewat Padang Bai dan Candidasa, hingga akhirnya tiba di Jalan Kubu – Abang, dimana Desa Tulamben berada. Total waktu perjalanan 5 jam. Termasuk nyasar, makan bakso di jalan, foto-foto pemandangan dan berpuluh-puluh kali berhenti untuk mengecek GPS.

Image

Lonely Rider

Image

Setelah sekian lama, akhirnya sign yang bertuliskan “Tulamben” muncul juga… (Amlapura, Bali)

Image

Banyak hal yang membuat perjalanan ini lebih dari sekedar “menuju Tulamben”. Perjalanan bermotor dari Kuta ke Tulamben adalah perjalanan menyusuri Pulau Bali dari Selatan ke Utara, jadi jangan sia-siakan apa yang ada di antaranya 🙂

Image

Gapura “Selamat Datang di Tulamben”. Tiba di gapura ini, saya merasa seperti bertemu pacar yang sudah long distance selama bertahun-tahun :’) *terharu*

Checkpoint 2: Matahari Tulamben Dive Resort

Resort ini berada tepat di pinggir Jalan Raya Kubu Abang, tidak sulit mencarinya. Memperoleh Traveller’s Choice Award dari Tripadvisor, resort ini nyaris tidak pernah sepi pengunjung. Saya mendapatkan kamar terakhir ketika pagi tadi menelpon Ibu Suci, pemilik resort, untuk booking. Harga kamar yang saya tempati adalah Rp.200.000 per malam, dengan fasilitas twin bed, hot shower, beranda pribadi, free wi-fi dan breakfast. Fasilitas resortnya juga tidak sembarangan. Ada spa, kolam renang, restoran di pinggir pantai, serta kursi malas dan hammock yang bertebaran di taman-tamannya yang rindang.

Image

Matahari Tulamben Dive Resort, tepat di pinggir Jalan Raya Kubu – Abang.

Gerbang yang akan menuntun kita ke kamar-kamar yang berjejer di sepanjang  taman...

Gerbang yang akan menuntun kita ke kamar-kamar yang berjejer di sepanjang taman…

IMG_2013

Spot yang pas banget buat begadang ngopi sambil main Paranto! (lirik Maman, Meyfel, Steve)

IMG_2009

atau sekedar bengong di atas hammock, ngayal dan ketiduran…

IMG_2038

Spot favorit buat yang lagi surface interval, apalagi yang kena mabok laut…

IMG_2006

Buat yang mau berjemur di pinggir pantai, halaman samping dive center ini juga oke punya…

Begitu tiba di resort, saya langsung disambut oleh staf-stafnya yang ramah. Setelah check-in mereka segera mengantar saya ke kamar untuk menyimpan barang, kemudian saya di bawa ke resto untuk menikmati welcome drink sambil merasakan sejuknya udara pantai Tulamben. Dive center berada tidak jauh dari resto. Saya langsung menuju ke sana, berkenalan dengan guide-guidenya sekaligus menanyakan paket-paket diving yang mereka sediakan. Pilihan saya jatuh pada paket 2 kali diving, di USAT Liberty Wreck dan Drop-off, dengan biaya total sekitar Rp.600.000, sudah termasuk alat, guide, porter serta pajak menyelam dari desa dan pemerintah.

Image

View dari resto tempat saya menikmati welcome drink pertama kali, dan hingga keesokan harinya menjadi pusat aktivitas saya selama di resort ini.

Jumat, 7 Juni 2013, jam 6 pagi saya sudah stand by di dive center. Setting alat selam sambil iseng-iseng foto sunrise dari pinggir pantai. Terlihat di sana-sini early diver lainnya juga sedang siap-siap, karena konon katanya, sekitar jam 7 pagi di Liberty Wreck kita bisa bertemu rombongan Bumphead Parrotfish yang panjang badan setiap ikannya lebih dari 1 meter. Selain itu, biasanya semakin siang dive spot ini akan semakin ramai oleh rombongan penyelam dari berbagai tempat di Pulau Bali.

IMG_2049

Sunrise of Tulamben

Starting point penyelaman Liberty wreck sekitar 200 meter di sebelah utara Matahari Resort, itu kenapa kita disarankan untuk menggunakan open heel fins dengan booties jika menyelam di sini. Karena pasti pusing jika pakai full foot fins dan jalan mundur sejauh 200 meter, hehe… Semua peralatan akan dibawa oleh porter, yang sebagian besar adalah ibu-ibu rumah tangga yang luar biasa kuatnya. Tidak tanggung-tanggung, dua set alat selam mereka panggul sekaligus di atas kepala. Rasakan dilema yang akan menerpa kita ketika melihat pemandangan ini.

Kami – saya, Pak Wiliam dan Bli Suwana – mulai beach entry pukul 6.45. Perlahan-lahan berenang dari pantai berbatu ke arah laut, hingga akhirnya saya menyaksikan sesosok bayangan raksasa menjulang dari kedalaman. USAT Liberty Ship Wreck! Jantung saya mulai berdebar-debar kencang.

IMG_2052

Bayangan USAT Liberty yang kami lihat pertama kali…

Tubuh Liberty kami jelajahi mulai dari reruntuhan di sisi kanan. Saya langsung membayangkan bagaimana dahsyatnya letusan Gunung Agung di tahun 1963 yang menyebabkan kapal ini terdorong dari pantai hingga ke dasar laut. Kini, setengah abad dari kejadian tersebut, Liberty telah membawa keajaiban bagi banyak makhluk hidup di Tulamben. Semua bagian dan puing-puing kapal telah ditumbuhi oleh beraneka jenis karang, hydroid dan tumbuhan laut lainnya. Begitu melimpahnya nutrisi di sekitar wreck ini, hingga berjuta-juta ikan serta binatang laut hidup di sini dan menjadi daya tarik para penyelam. Dimana ada wisatawan, di situ uang berputar. Masyarakat Desa Tulamben pun pada akhirnya ikut menikmati berkah yang dibawa oleh reruntuhan Liberty.

IMG_2054

Reruntuhan USAT Liberty yang menjadi sumber kehidupan…

IMG_2059

Bumphead Parrotfish Schooling akhirnya kami temui juga pagi itu…

IMG_2078

Spooky tapi penasaran… USAT Liberty betul-betul seperti magnet yang membuat kita ingin terus memasukinya lebih jauh…lebih dalam…

IMG_2120

Clownfish and the anemone of USAT Liberty Wreck

IMG_2096

Penyu juga seneng main di wreck lho…

IMG_2103

Garden Eel yang selalu mengajak kita untuk berjoget bersama….

Setelah menyelam selama 60 menit di kedalaman 20 meter, akhirnya kami kembali ke permukaan. Istirahat di resort dan menikmati sarapan yang lezat. Pukul 10, saya dan Bli Suwana akan melanjutkan penyelaman di Tulamben Wall, alias Drop-off. Awalnya saya disarankan untuk menyelam di Coral Garden, tepat di depan Matahari resort. Namun berbagai macam taman terumbu karang sudah pernah saya selami sebelumnya di Pulau Seribu, Raja Ampat atau Karimun Jawa, sehingga saya memilih drop-off diving kali ini. Lagipula, Drop-off menawarkan apa yang telah lama saya cari-cari: Pygmy Seahorse.

IMG_2135

Surface interval. Santai dulu…

IMG_2134

Menu sarapan gratis yang saya pilih di resort: Scrumbled eggs, lemon juice, hot tea 🙂

IMG_2138

Me and My Buddy, Bli Suwana

Dari resort, kami – saya dan Bli Suwana – berjalan 200 meter ke arah selatan untuk mencapai starting point penyelaman di Drop-off. Terlihat banyak bule yang juga mulai beach entry di dive spot ini. Dari pantai, kami langsung berenang menuju wall yang berada di sekitar 50 meter dari starting point. Saya memperhatikan jarum deep gauge yang terus bergerak ke arah kanan, hingga akhirnya pada kedalaman 23 meter Bli Suwana berhenti di sebuah seafan berwarna kuning, lalu memberi sinyal dengan jari telunjuknya. Astaga! Pygmy!!

Saya mendekat, mencari-cari dimana si mungil itu berada. Bli Suwana menunjuk satu celah dengan tongkatnya. Akhirnya saya melihat sesosok makhluk yang sangat kecil, sewarna dengan seafan tempatnya berada. Hippocampus denise.

Berulang kali saya mencoba mengambil gambar dengan kamera G12 pinjaman yang baru kali ini saya pakai, ternyata memang susah sekali menangkap gambar Pygmy Seahorse ini. Seketika saya merasa salut dengan para underwater fotografer yang telah menghasilkan foto-foto Pygmy Seahorse dan mempublikasikannya di majalah-majalah selam. Bayangkan, kita harus mencari makhluk sekecil itu di antara celah-celah seafan yang sewarna dengan tubuhnya, mengontrol buoyancy, arah kamera, sudut gambar dan pencahayaan. Benar-benar membutuhkan kerjasama otot tangan, mata, otak dan kamera yang luar biasa. Akhirnya saya menyerah, merekam denise dalam benak dan kenangan saja.

IMG_2203

Walaupun tidak mendapatkan foto denise, setidaknya saya sempat bertemu dan mengambil foto Jackfish Schooling ini 🙂

IMG_2183

Beautiful Kima, isn’t it?

IMG_2178

Taraaa…!! My favorite pics of the day! Hairy Yellow Hermit Crab 🙂

IMG_2173

Ada banyak dan bermacam-macam jenis Lionfish juga lho di Drop-off spot Tulamben ini…

IMG_2261

Jackpot paling spesial dan paling surprise di penyelaman ini: Si Cantik Harlequin Shrimp 🙂

IMG_2235

Ini dia stonefish yang membuat saya hampir digigit Morray Eel…

IMG_2229

Beautiful Morray Eel

IMG_2227

Ini pemandangan yang akan kita lihat ketika safety stop setelah menyelam di Drop-off Tulamben…

IMG_2206

Maman’s brother… Redtoothed Triggerfish

Banyak hal seru terjadi selama penyelaman di USAT Liberty dan Drop-off. Salah satunya ketika tangan saya nyaris digigit moray eel yang muncul tiba-tiba dari celah bebatuan di samping stonefish yang sedang saya foto. Untung saja saya cepat menangkap pergerakan belut kecil ini dan segera menarik tangan jauh-jauh, kalau tidak, mungkin saya akan pulang dengan tangan kanan menarik gas motor sambil menahan perih akibat digigit moray eel, selama 3 jam.

Hal seru lainnya adalah ketika kami menemukan Harlequin Shrimp di bawah bebatuan tempat kami melakukan safety stop. Sungguh tidak menyangka akan dapat bertemu dengan makhluk langka nan cantik itu di sini. Tulamben memang benar-benar jauh melampaui ekspektasi saya terhadap sebuah situs penyelaman di Pulau Bali. Dan sekali lagi, berkat USAT Liberty, Drop-off menjadi Drop-off dan Coral Garden menjadi Coral Garden. Siapa yang akan mencari tahu apa yang ada di dua dive spot tersebut jika USAT Liberty tidak karam dan memancing banyak wisatawan untuk menyelam di Tulamben?

Sebelum pulang, mari bersantai dulu, sambil ngilangin mabok laut...

Sebelum pulang, mari bersantai dulu, sambil ngilangin mabok laut…

Perjalanan pulang ke Kuta...nyasar ke Amlapura.

Perjalanan pulang ke Kuta…nyasar ke Amlapura.

Jangan lupa, hunting foto pemandangan lagi yaa....

Salah satu shelter di sepanjang perjalanan menuju Denpasar punya pemandangan ini… Dua bukit yang membingkai lautan dan awan di ujung sana…

Nggak pake mogok nggak seru dong... Si Mio Biru pun akhirnya minta istirahat, tambal ban.

Nggak pake mogok nggak seru dong… Si Mio Biru pun akhirnya minta istirahat, tambal ban.

Traveling Rule No.1. Nggak boleh capek... Pulang dari Tulamben saya and the geng langsung nongkrong di warung kopi, main Paranto sampai pagi. Dan besoknya, saya ke Nusa Penida, dan tebak mereka ngapain...? DIVING

Traveling Rule No.1. Nggak boleh capek… Pulang dari Tulamben saya and the geng langsung nongkrong di warung kopi, main Paranto sampai pagi. Keesokan harinya saya melanjutkan perjalanan ke Nusa Penida. Lalu tebak mereka ngapain…? ……..DIVING!

Checkpoint 3: Nusa Penida… (to be continued)

Posted in Uncategorized | Tagged , , , , , , , , | 1 Comment

Open Water Scuba Diving Certification: Latihan Perairan Terbuka

Me and My Buddy - Dewo

Alohaa… Setelah sekian lama meninggalkan topik ini, kini saya kembali lagi dengan “Tahapan dalam Sertifikasi Selam”. Kali ini saya akan bercerita mengenai LPT (Latihan Perairan Terbuka), momen paling seru, dan merupakan tahapan terakhir dari semua latihan yang telah dilakukan di perairan tertutup atau kolam. Jadi, setelah kita melalui LPT maka dengan resmi kita telah naik kelas: dari ‘penyelam kolam’ jadi ‘penyelam perairan terbuka’, alias Open Water Scuba Diver.
Saya dan teman-teman seangkatan sertifikasi yang berjumlah 20 orang, menjalani LPT pada 27-30 Desember 2012 yang lalu di Kepulauan Seribu. Hanya dengan membayar 2,5 juta saja, dive course kami sudah memberikan fasilitas PAP, LKK dan paket menginap 4 hari 3 malam di Pulau Pramuka, lengkap dengan 5 kali penyelaman di Pulau Pramuka+Pulau Panggang+Pulau Sekati+Pulau Air, transport Bogor-Pulau Seribu-Bogor, transport muter-muter Pulau Seribu, 3 kali makan/hari, villa ber-AC, barbeque, mentor-mentor lucu, dan semua kebahagiaan yang bisa kalian bayangkan dalam sebuah perjalanan sertifikasi penyelaman 🙂

Chibi-Buddies

Chibi-Buddies: muter-muter Pulau Air

Kami tiba hari Kamis siang (27/12). Setelah beres-beres, makan siang dan briefing, seperti biasa, sebelum latihan kami melakukan pemanasan. Stretching dan dilanjutkan dengan berenang sejauh 200 meter dan apnea 15 meter. Dimana lagi kalo bukan ..…. Yak, benar sekali! Di LAUT!
Akhir Desember, pukul 2 siang di Pulau Pramuka. Ketika matahari sedang terik-teriknya, ombak mulai tidak bersahabat, dan ubur-ubur merah jambu yang lucu mulai menepi, kami berenang dan apnea di kedalaman 3-5 meter. Berjibaku menghindari tentakel biadab si merah jambu yang tetap saja berhasil menyengat bagian-bagian vital di wajah dan tubuh kita yang terbuka. Siapa yang terkena di bibir dialah yang paling beruntung, mendapatkan bibir Angelina Jolie sepanjang hari.
Sebagai “anak gunung”, ini adalah kali pertama saya berenang di laut tanpa menggunakan masker, snorkel ataupun kaki katak. Karena percaya bahwa takdir tubuh kita memiliki masa jenis yang lebih ringan daripada air laut, maka saya tidak pikir panjang dan segera loncat indah dengan giant stride style dari pinggir dermaga. Aman? Jelaaas. Jelas panik karena ombak mengayun-ngayun dengan dahsyat. ‘Trappen aja susah bener, apalagi berenang 200 meter’ pikir saya waktu itu.
Akhirnya kami berenang dari dermaga satu ke dermaga dua, nggak nyampe 200 meter sih, tapi kembali ke dermaga satu harus dengan apnea. Dan tidak ada yang berhasil! Yang paling sukses, apnea cuma sejauh 10 meter. Sebenarnya maksud dari itu semua utamanya agar mata kita terbiasa dengan “pedasnya” air laut dan yang paling penting, tidak panik ketika berada di laut tanpa alat bantu apapun. Selain pembiasaan diri, kami juga latihan skin diving di kedalaman 5 meter. Mulai dari fins swimming, tuck dive, tuck dive sambil ngambil pasir, tuck dive sambil mask clearing di dasar, dan keselek waktu menuju ke permukaan…

 

 

Scuba Diving di Pulau Seribu

Part-time job: kuli angkut...

Part-time job: kuli angkut alat selam…

Penyelaman pertama, sore hari di hari pertama. Di depan dermaga, kedalaman 5-8 meter. Latihan buoyancy: netral duduk, netral kolom (hovering), netral 45 (pivoting) dan netral 90 derajat kepala di bawah. And guess what? We did it on a slope of 45 degrees. Apakah kamu berhasil Ria? Tentu saja! Kram waktu netral duduk dan berantakan waktu netral 45, tapi saya selalu suka dengan netral 90 derajat. Netral 90 derajat membuat saya merasa seperti superman yang sedang terbang menuju ke bumi. Saking sukanya, di penyelaman kedua ketika stok oksigen dalam tabung sudah menipis, pada praktek 90 derajat saya tidak bisa balik ke posisi horizontal, melainkan melambung dengan sukses hingga ke permukaan dari kedalaman 7 meter. Seketika tragedi ini menjadi hot issue yang dibahas dengan seru di forum evaluasi malam harinya. Oh ya, setiap sehabis makan malam, kami – seluruh mentor dan peserta – berkumpul bersama untuk sharing pengalaman, masalah ataupun kesulitan yang berhubungan dengan teknik-teknik penyelaman. Superman style-ku yang gagal juga tentunya dibahas di forum ini.
Setelah dua kali menyelam di Pulau Pramuka, penyelaman ketiga kami lakukan di selatan Pulau Panggang. Ikan dan terumbu karang di sana lebih baik kondisinya dibanding dengan Pulau Pramuka. Dan yang paling penting dari semuanya adalah, ubur-uburnya tidak sebanyak di Pulau Pramuka. Teman-teman yang kadung dendam, pun telah siap perang – nyebur dengan seluruh muka dan tangan diolesi odol – dan akhirnya keki, karena kita yang males belepotan pakai odol juga nggak diserang ubur-ubur, hehehe… Pada penyelaman ketiga inilah kami akhirnya bisa menikmati scuba diving yang sesungguhnya. Di sini kami baru menyadari, bahwa kenyamanan dalam scuba diving itu memang sangat bergantung dari kemampuan kita mengontrol buoyancy. Meskipun dikelilingi oleh pemandangan laut yang luar biasa, jika kita masih kerepotan sendiri dengan alat, atau badan yang miring ke kanan dan ke kiri, niscaya sia-sialah scuba diving kita.
Penyelaman keempat di Pulau Sekati. Jangan tanya bagaimana indahnya. Ahh…. Rasanya seperti masuk ke dunia lain. Di hadapan kita muncul slideshow dunia yang baru, dunia yang tak banyak bicara, dunia yang menyapa lewat seribu bahasa, dunia yang penuh warna… Foto-foto narsis dengan teman-teman jangan sampai kelewatan. Karena sudah mulai lancar menyelam, kami bisa bebas jelajah kesana kemari. Sampai lupa arah pulang ke kapal. Untungnya di setiap kelompok penyelaman (terdiri dari 3 orang) ada satu mentor yang sekaligus menjadi leader penyelaman. Namun, apakah mereka akan diam saja melihat dua buddy-nya yang terserang euphoria baru-bisa-nyelem mengalami disorientasi begini? Tentu tidak. Maka, inilah hot issue evaluasi di malam berikutnya: “orientasi bawah air”. Karena di dasar laut nggak ada petunjuk jalan ataupun tukang bajaj yang bisa nganter kita pulang.
Pulau Air menjadi titik penyelaman terakhir kami di Pulau Seribu di penghujung tahun 2012 yang lalu. Jujur saja, sebelum perjalanan ini, saya tidak pernah mencari tau “ada apakah di Pulau Air-nya Pulau Seribu?”, hingga akhirnya menyelam dan ‘mabuk kepayang’ di menit pertama setelah menceburkan diri di perairannya. Saya menyebutnya “taman soft-coral”, karena soft-coral yang begitu banyak di sana. Melihatnya menari-nari mengikuti arus air, ditemani oleh ribuan ikan bermain di sana-sini, memang sebuah kombinasi yang memabukkan di Pulau Air. Dan jangan lewatkan jackpot spesial dari pulau ini… Laguna, atau entahlah apa namanya. Semacam sungai hijau toska, membelah pulau yang indahnya luar biasa. Pemandangannya benar-benar mengobati punggung yang pegal akibat menyelam seharian… 🙂

Muter-muter di Pulau Air

Muter-muter di Pulau Air

Anemon dan Ikan Badut

Anemon dan Ikan Badut (Pulau Seribu, 28-29 Desember 2012)

Soft-coral juga

Soft-coral (Pulau Seribu, 28-29 Desember 2013)

Nudibranch

Nudibranch (Pulau Seribu, 28-29 Desember 2013)

Bintang Laut Mahkota Duri - Acanthaster planci

Bintang Laut Mahkota Duri – Acanthaster planci (Pulau Seribu, 28-29 Desember 2013)

Ria....nyelem kok bawa-bawa bantal! #bintanglautbantal alias Culcita nouvaeguineae

Ria….nyelem kok bawa-bawa bantal! Eh, bintang laut bantal (Culcita nouvaeguineae)

Bintang Laut Biru (Pulau Seribu 28-29 Desember 2013)

Bintang Laut Biru (Pulau Seribu 28-29 Desember 2013)

Wajah Puaass!

Wajah Puaass!

Tuck Dive di Pulau Sekati

Skin Diving di Pulau Sekati

Langit mendung tak jadi penghalang...

Langit mendung tak jadi penghalang…

Klik di sini untuk semua yang pengen kamu tahu tentang sertifikasi 🙂

Posted in Uncategorized | Tagged , , , , , | 6 Comments